Mudahnya perpanjang paspor sendiri!

Thursday, August 11, 2016

Hi semua, postingan kali ini aku bukan mau ngebahas soal weddingan, tapi aku pengen share pengalaman ku untuk pengajuan permohonan perpanjang paspor sendiri (tanpa birojasa). Mudah dan cepat lho teman-teman, gak pake ribet sekarang.

Sekarang untuk mengajukan paspor bisa dengan 2 cara, Walk-in (datang langsung) dan Online.

Nah kebetulan yang aku ingin ajukan adalah E-Passport (Paspor Elektronik) jadi aku ambil cara walk-in. Kalo pengajuan E-Passport si untuk saat ini tidak di bukakan jalur online hanya bisa melalui jalur walk-in saja.

Sebelum menentukan hari untuk datang ke kantor imigrasi, aku coba searching dulu persyaratan-persyaratan apa aja yang di perlukan untuk mengurus perpanjangan paspor ini. Aku akan share hal yang berkaitan dengan perpanjang paspor yang sudah lewat masa berlakunya aja ya :).  Untuk lebih lengkapnya, seperti paspor hilang/rusak/permohonan paspor baru, bisa cek di website Imigrasi.

Dokumen yang perlu di siapkan untuk permohonan perpanjangan/pergantian paspor yang sudah habis masa berlakunya :
1. Akta Lahir (Asli) + Fotokopi 1 lembar
2. Kartu Keluarga (Asli) + Fotokopi 1 lembar
3. KTP (Asli) + Fotokopi 1 lembar
4. Paspor lama + Fotokopi halaman depan yang ada fotonya dan halaman paling belakang 1 lembar
semua dokumen di fotokopi di kertas A4, untuk KTP dan Paspor tidak usah di gunting.

Nah setelah semua berkas sudah siap, aku tentuin hari nya, yaitu hari Jumat (hari ini tepatnyaa hihihi), aku sebelumnya ijin masuk siang dulu sama atasan ku.
Aku bangun pagi pagi banget hari ini, jam 4.30, supaya bisa sampai nya pagi ke kantor imigrasi. Aku tiba disana kira-kira jam 6 kurang 15. Pas aku datang ternyata sudah ada beberapa orang yang menunggu di sana. Lalu ada bapak-bapak yang menyuruh untuk menuliskan nama di kertas, dan aku ada di daftar ke 17. Kira-kira selang 15 menitan, pak satpam mulai buka pintu dan mulai membagikan nomor antrian. Ternyata pak satpamnya engga kasi nomor antriannya berdasarkan urutan di kertas hahaha. Gak tau itu kertas ide nya siapa. Pas itu aku berdiri di dekat pintu gerbang, jadi aku dapat nomor urut 5, HORE! Lumayan lah perjuangan bangun pagi ga sia2.
Setelah itu kita di perbolehkan menunggu di ruang duduk di area kantor imigrasi tepatny di depan pintu masuk. Nunggu kurang lebih 1 jam an. Sekitar jam 7 lewat, ada bapak petugas imigrasi yang keluar dan memberikan beberapa informasi ke para pemohon mengenai apa yang boleh, apa yang tidak boleh, apa yang wajib dan tidak. Tidak boleh pakai sendal jepit, kaos, kaos lengan buntung, rok mini. Dan ini yang menurut aku perlu di perhatikan, jangan sampe salah membuat permohonan, kalo mau perpanjang paspor/ sudah pernah punya paspor sebelumnya, jangan bilangnya atau membuat permohonan paspor baru, bisa ada hukuman pidana lhoo dan yang lebih seremnya, bisa masuk daftar hitam, yang berarti kalo kita melakukan permohonan paspor dimana pun akan di tolak. Ini kata petugas imigrasi nya yaa..
Setelah petugas imigrasi selesai bicara, kira-kira jam 8 kurang 15, loket mulai di buka, nomor antrian 1-5 sudah mulai di panggil masuk. Di loket, semua berkas kelengkapan di periksa, ada di tanya-tanya juga, bikin paspor buat apa? mau bikin paspor biasa apa E-passpor? Setelah itu aku dikasi map dan formulir. Setelah isi form, nunggu panggilan lagi untuk wawancara dan foto. kurang lebih nunggu 15-20 menit. Setelah selesai foto dan wawancara, kita akan dikasi kertas "Bukti Tanda Pembayaran" sebagai alat untuk melakukan pembayaran ke bank. Setelah itu boleh pulang deh.
Nanti setelah selesai melakukan pembayaran di bank-bank yang menerima layanan pembayaran MPN G2, baru paspor akan di proses. Biasanya bank-bank besar di Indo sudah bisa melayani pembayaran MPN G2. Yang pasti bisa itu BCA, BNI (kata bapak imigrasi nya), yang lainnya aku kurang tau.  Untuk e-passport, proses nya lebih lama dari passport biasa, sekitar 2 minggu baru akan selesai kata petugas imigrasinya.

Conclusion..........

Hal-hal yang perlu di perhatikan sewaktu mengurus paspor :
1. Kalo bisa sebelum datang ke kantor imigrasi, semua berkas di lengkapi dan di fotokopi dulu di kertas A4, supaya prosesnya lebih cepat.
2. Pakai pakaian sopan dan rapih, pakai sepatu, celana panjang dan kemeja aja kalau mau aman.
3. Kalo cewe jangan lupa dandan ya, kan mau di foto hihihi....
4. Jangan lupa bawa bolpen HITAM, iya harus hitam, ga boleh warna lain.
5. Datanglah sepagi mungkin kalau tidak mau antri panjang. Gerbang buka jam 6 pagi, loket buka jam 7.30 pagi, jadi kira-kira sendiri aja yah harus datang jam berapa.
6. Gak perlu bawa uang tunai banyak-banyak, karena pembayaran nya di lakukan di bank.

Okay sekian sharing ku hari ini...
Semoga bisa membantu teman-teman semua....

God Bless :)
Wifina

Review Vendor : Handbouqet

Sunday, June 19, 2016

Hai hai, kali ini saya ingin mereview tentang handbouquet yang akhirnya  saya pesen dari Cup of Love Design Studio. Belum hari H aja uda nge-ripiew vendor  :P

Handbouquet sudah saya pesan sejak Maret, 2016.

Awal nya masih bergalau ria, mau nambah HB lagi atau gak, gara gara ngeliatin Instagram melulu setiap hari, terus hand buket nya juga cakep cakep yah.. (racun emang ini instagram), akhirnya saya tanya ke cami, "bep aku nambah HB lagi bole ga? yang artificial aja, nanti selesai nikah kan masi ada kenang2an tuh bisa di pajang HB nya.. "  dan si Bep (tumben banget) meng-iya-kan.. Langsunglah tanpa berfikir panjang lagi, cusss ngedeal sama cup of love. Saya pesan Hb nya dengan tema Rustic dengan dominan Red, campur pink, plus boutonniere untuk cowo, biar sepasang. Saya pesen supaya bisa ready sebelum awal Juni, karena rencana awal mau di pake untuk props foto prewedd sekalian. 

Di awal May, saya konfirmasi ke owner, apa HB saya sudah bisa jadi di akhir may ini, dan si owner bilang, "bisa dong, lusa di fotoin, sudah mau jadi... "   Okeee saya tunggu... 
Kira-kira pertengahan May, foto HB yang 3/4 lagi uda mau selesai,  mulai muncul di IG nya. Tebak-tebakan juga, kayakny itu HB aku yang di post. Sampe saat itu saya masi belom juga di kabarin (janjinya  minggu2 kemarin, lusa mau dikabarin), ya uda saya gak nanyain juga karena belum deadline. 

Ini penampakan HB yang masi on process itu:


Setelah di konfirmasi ke owner cupoflove, ternyata benar, ituu HB sayaa.. masih proses pembuatan waktu itu. Saya nunggu lagi kabar, kira2 uda awal Juni, belum dapet kabar jugaa HB saya uda jadi apa belom. Saya aktif tanyain lagi ke owner nya, dan ternyata dia bilang sudah jadi, dan dia tanya saya, bunganya mau dikirim apa di ambil?, oke saya bilang di ambil aja sis, karena lumayan deket juga tempatnya dari rumah ku. Lalu saya tanyakan juga apa boutonniere nya juga sudah jadi? (karena ga keliatan fotonya, takut dia kelupaan) lalu dia bilang: ada bouton cowo nya, dan lagi di confirm ke designer nya. Terus saya mikir, ini kelupaan bikin nya atau gmn yah? sementara waktu juga sudah mepet, HB uda mau di ambil dan di pake untuk foto prewedd. Lalu saya tegesin aja supaya semua harus sudah ready ketika saya mau ambil.. Setelah tek-tok - an waktu, akhirnya saya dan owner janjian di hari Sabtu 11 Juni siang untuk ambil HB. Owner bilang dia akan titipin ke bagian resepsionis.

Nah...waktu pengambilan sempet ada hal yang gak meng-enakan juga, saya sudah sampe ke lokasi pengambilan, di apartement nya, daaaann hasilnya bunga saya tidak ada di resepsionis. Owner sempet jelasin, ternyata dia sedang tidak di tempat, dan sudah pesenin ke mbak nya supaya di titipin ke bagian resepsionis sebelum pergi, ternyata si mbak nya kelupaan...   tapi boutonniere cowo nya ada, jadi yang bisa saya bawa pulang cuma bouton cowo aja...  sempet kesel jg, tapi mau gmn lagi... 
lalu owner mau bertanggungjawab dengan mengirimkan bunga nya ke rumah tanpa ada pembebanan ongkir lagi. Ya sud, oke lah... awal nya di janjiin malam itu juga di kirim, tapi karena kemaleman, akhirnya di janjiin untuk di kirim di minggu pagi. 

dan akhirnya tiba juga bunga saya di rumah, dan untuk penampakan aslinya.. hmmm.. tidak secantik di foto, hahahaha.. kecewa sedikit... but overall oke lah dari design dan pengerjaannya. oh ya, pas liat boutonniere cowo nya ughh... jauhhh bedaaa banget sodara-sodara dari di foto, brasa ga worthed sama harganya yg mnrt aku agak pricey...

Ini penampakan nya : 



Saya tambahin penampakan aslinya supaya jadi perbandingan, mungkin ini di ambil dr camera biasa aja, dan no edit yah... Kamar ku agak remang2, jadi pas di foto kurang cahaya..




Buton cowo, brasa beda banget ga dr foto ig nya? hahahaha.. ini aslinya biasaa bingitt...

Kesimpulan : 

Overall design : Good, walopun asli nya ga secantik di foto, tapi masi okee laahh...
Kerapihan, lumayan, masi ada beberapa sisa-sisa lem aja, kalo di rapihin dulu mungkin lebih lumayan lagi. 
Service : masi kurang, perlu di tingkatkan lagi dari segi pelayanannya, karena (bener banget kata nie) slow respon banget yaa... terus kita sebagai customer nya harus super aktiff, karena gak pernah di update sama sekali kalo orderannya sudah selesai.. dan sebaiknya kalau sudah janji sama customer, di tepati supaya customer merasa di perhatikan hihihi... baper dikit gpp ya.. hahahaa.. 
yah mungkin orderan nya juga ramee, sehingga customer service nya jadi berkurang...
Bukan maksud saya ingin menjelekan vendor ini, tp memang real nya seperti itu.. smoga vendor ini bisa meningkatkan pelayanan untuk kedepannya.

curcol ajah...
Setelah selesai ngedeal, sempet nyesel juga sih untuk nambah HB lagi, which is nambah pengeluaran lagi yang kalo dipikir-pikir sebenernya cuma keinginan sesaat doang dan ga penting-penting amat.. Agak gak bijak ya.. :(


sekian review dari saya,

Love, 
Wifina

Bikin Plat baru buat si GRACE & Prep wedding update yang gak update-update amat

Wednesday, February 17, 2016

Hola, Gong Xi Fa Cai smua dan Happy valentine yah...

Di postingan kali ini aku pengen ceritain soal pembuatan identitas buat si Grace. Si Grace ini mobil baru yang kemarin kita dapetin dari pameran weddingku Desember lalu, iseng banget ya namanin mobil. Kenapa di namain Grace? Grace = Anugerah, karena menurut kita hadiah ini adalah anugrah dari Babe di surga. Babe sudah kasi yang terbaik buat kita.
Si Grace ini uda nyampe ke rumah sekitar akhir December lalu, cuma belom ada identitasnya, jadi ga bs di pake kemana-mana juga. Mau isi bensin aja harus pagi-pagi buta di bawa ke pom bensin deket rumah. Kita baru bisa urus plat nya di January, kepotong libur natal dan new year. Untuk urus plat mobil Off the road ini, agak sedikit rempong, tapi so pasti lebih ramah di kantong apalagi buat bride to be kayak saya yang pengen irit apa yg bisa di irit in :p.

Nah awal nya itu, kita bayar pajak dulu dong ke weddingku, abis tu Grace di bawa pulang, kita minta bantuan dealer untuk bawa pulang pake plat putih. Lalu kita request Pembuatan faktur ke dealer. pembuatan faktur sekitar 2 mingguan. Kita request di tanggal 23 Dec 15, jadi nya tanggal 13 January 2016. Nah nama yang tertera di faktur nanti adalah nama yang di pake sewaktu kita urus STNK & BPKB. Setelah berkas-berkas faktur di dapat, kita bawa berkas itu ke Samsat setempat (sesuai dengan KTP) kalo kita di Jakarta Barat, untuk legalisir form cek fisik kendaraan dan ambil formulir permohonan STNK baru. Setelah selesai di legalisir, form legalisir itu harus kita bawa ke Samsat, Semanggi, untuk di buatkan berkas cek fisik (lagi) yang nanti gunanya buat pendaftaran BPKB. Sabtu di submit, Senin kata bapak petugasnya baru bisa di ambil lagi. Senin pagi kita balik lagi ke semanggi, berkas cek fisik yang sudah jadi itu, harus di daftarin lagi (saya lupa di daftar buat apa) terus itu juga di suru tunggu 1 hari lagi, jadi selasa harus balik lagi. Selasa kita balik lagi ke Samsat, semanggi, smua berkas sudah oke, baru kita submit untuk pembuatan BPKB baru, ada biayanya 100rb. Setelah itu kita baru bisa submit berkas-berkas untuk pendaftaran STNK baru di Samsat (sesuai KTP masing2). Kita di suru tunggu untuk proses pembuatannya sekitar 3 hari kerja. Nah pas hari ke 3 nya kita mau ambil STNK nya, tiba-tiba di telpon sama pak polisi nya di kasi tau kalo data kita belum online, belum di input sama Samsat semanggi (***JENG***), jadi kita balik lagi ke Semanggi cuma buat nanya soal berkas kita koq belum di input. Setelah itu jeda seminggu, baru deh STNK nya baru bisa di ambil. Kita ke Samsat Jakarta Barat untuk ambil STNK + bayar pajak mobil pertama nya. Setelah semua lunas, baru bisa di ambil STNK dan Plat nya. Dan akhirnya pada tanggal 13 Feb 2016 kemarin, setelah penantian berminggu-minggu, akhirnya Plat nya jadii juga... akhirnya si Grace punya identitas. Yeah! Begitulah kira-kira prosedur pembuatan identitas untuk mobil off the road. Lumayan loh bisa irit 2 Jutaan ^_^ kan lumayan yah bisa buat bayar wedding cake LOL.

Untuk preparation wedding nya, masi belum ada perkembangan gimana banget. Kita jadi nya mutusin untuk tetep ada in ritual potong kue (palsu) dan suap-suapan kue, tadinya kita ga mau pake wedding cake, cuma kata calon mamer bilang mending pake aja. Jadi sekarang kita ada peer baru untuk cari vendor wedding cake. masi menimbang2 mau real cake (3tiers) atau dummy (5tiers), gimana ya menurut temen-temen?

Hari ini terima email dari WO, untuk isi formulir list vendor dan keluarga, tiba-tiba jadi sakit kepala dan mulai berasa... WAH ! Gak berasa banget sisa 8 bulan lagiii!!! Mulai bikin to do list yang harus di kerjain nih... (di tunggu ya next posting ku: TO DO LIST)


Wifina 
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS